DETAIL BERITA

Didik Siswa Berprestasi, SMPN 2 Singaraja Terapkan Pola Pembibitan Sejak Dini

02 Februari 2024 22 kali
Didik Siswa Berprestasi, SMPN 2 Singaraja Terapkan Pola Pembibitan Sejak Dini

SMPN 2 Singaraja berhasil menciptakan lingkungan pembelajaran yang mendukung dan membina siswa berprestasi sejak dini. Melalui pola pembibitan yang telah diterapkan sejak penerimaan peserta didik baru (PPDB), sekolah ini memberikan perhatian khusus terhadap siswa yang menunjukkan prestasi baik secara akademik maupun non-akademik.

Kepala SMPN 2 Singaraja, I Gede Ariasa saat ditemui pada Rabu, (31/1), menjelaskan bahwa pembinaan terhadap siswa berprestasi dilakukan dengan memetakan anak-anak yang unggul dalam berbagai bidang. Pola berbeda diterapkan olehnya guna memaksimalkan prestasi bagi siswa baik di akademik maupun non-akademik.

"Untuk prestasi non-akademik, seperti olahraga, kami menempatkan seluruh siswa berpotensi dalam satu kelas, mulai dari kelas 73, lalu berlanjut 83, hingga 93. Ini menjadi langkah konsisten untuk memberikan pembinaan yang lebih intensif dan terkonsentrasi dalam bidang olahraga," ungkap Ariasa.

Lebih lanjut, Ariasa menekankan bahwa pihaknya juga memiliki program pembinaan khusus untuk prestasi akademik. Fokus pembinaan dilakukan melalui kegiatan ekstrakurikuler melalui berbagai ekstrakurikuler khusus untuk mata pelajaran tertentu, seperti matematika, IPA, dan IPS.

"Kami berharap siswa kami dapat meraih prestasi di bidang akademik, hasilnya cukup baik namun terus kami tingkatkan, tahun ini kami menargetkan agar mereka bisa tembus Olimpiade Sains Nasional (OSN)," tambahnya.

SMPN 2 Singaraja juga aktif dalam memperkuat siswa melalui teknologi informasi. Dengan sarana dan prasarana yang memadai, termasuk laboratorium komputer, sekolah ini berhasil memberikan dukungan sepenuhnya kepada siswa. Khususnya laboratorium komputer, Ariasa memberikan perhatian khusus, sebab Ia percaya siswa dapat memaksimalkan potensi belajar khususnya pada keilmuan yang mengandalkan kecanggihan teknologi informasi.

"Meski laboratoriumnya sederhana, tetapi karena komitmen kita, kita buat itu menjadi representatif. Di tingkat kabupaten, kami berani bersaing. Ini juga dibuktikan hasilnya dengan prestasi siswa dalam lomba pemrograman, lomba kelompok ilmiah remaja, dan essay tingkat nasional," ungkap Ariasa.

Salah satu siswa yang berhasil meraih juara dalam lomba essay tingkat nasional adalah Putu Prema Pranaya Santi. Siswa yang akrab disapa Naya itu menceritakan bahwa karyanya berjudul "Web Edukasi Polusi Udara" (WEPU) terinspirasi dari ketertarikannya terhadap polusi udara di sekitar kota. Dengan menggunakan aplikasi Air Visual, Putu berhasil menciptakan sebuah web edukasi yang terintegrasi dengan aplikasi tersebut.

"Lomba yang diadakan pada tanggal 25 November 2023 lalu itu menjadi ajang untuk memaparkan karya saya. Saya ingin menyadarkan masyarakat tentang kondisi udara di sekitar kita dan bagaimana tingkat polusinya. Astungkara karya saya berhasil meraih juara 1 tingkat nasional setelah bersaing dengan siswa dari seluruh Indonesia," ungkapnya berbangga.

Juara 1 tingkat nasional lomba essay tersebut bersifat piala bergilir, namun menurut Naya jika siswa SMPN 2 Singaraja mampu mempertahankan juaranya hingga 3 kali berturut-turut, maka piala tersebut dapat diterima oleh SMPN 2 Singaraja.

“Saya ada 1 kali kesempatan lagi untuk mengikuti lomba pada tahun ini demi mempertahankan piala, setelah itu akan saya titipkan perjuangan kepada adik kelas saya,” tutup Naya. 

Baca Juga:

Stabilkan Harga Beras, Pemkab Buleleng Subsidi Sejumlah Pedagang