• SELAMAT DATANG DI WEBSITE PPID KABUPATEN BULELENG
Baca Berita

PKB Buleleng Ditutup, Lima Penghargaan Wija Kusuma Dianugerahkan

Oleh : ppidbuleleng | 22 Mei 2019 | Dibaca : 8 Pengunjung

Setelah berlangsung lima hari, Pesta Kesenian Bali (PKB)Buleleng ditutup, 21/5, di lokasinya di halaman eks-Pelabuhan Buleleng oleh Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana. Dalam kesempatan itu, sebanyak lima seniman dan budayawan mendapat anugerah seni Wija Kusuma dari Pemkab.Buleleng.

Kelima seniman dan budayawan itu adalah: Drs. I Gusti Bagus Sudhyatmaka Sugriwa,MM., Tami Suharto,ST ahli waris Rokhim B.A.E (almarhum), Jero Made Sariani, Putu Mahendra ahli waris Gede Mendra(almarhum); dan Made Gel-Gel, S.Pd.MSi.

Budayawan Gusti Bagus Sudhyatmaka Sugriwa adalah budayawan yang peduli dan konsisten memperjuangkan pelestarian budaya Bali Utara, yang berperan penting mendirikan Museum Buleleng, menggelar Festival Budaya Bali Utara serta beberapa kali memimpin misi kesenian Bali Utara ke sejumlah negara di Eropa . Kemudian Rokhim adalah arsitektur yang juga pejabat PU kala itu yang berperan dalam membangun Tugu Singa Ambara Raja yang kini menjadi ikon Singaraja. Sedangkan Jero Made Sari adalah seniman drama gong asal Banyuning yang terkenal melalui perannya sebagai Ing tay dalam pertunjukan Sampek Ingtay. Dua seniman lainnya,yakni  seniman karawitan atas nama Gede Mendra, dan  seniman sastra daerah dari Petandakan atas nama Made Gel-Gel.

Bupati dalam sambutannya menyampaikan terima kasih pada masyarakat, seniman serta sanggar-sanggar seni yang melestariakan dan memajukan seni budaya Buleleng sehingga kesenian semakin semarak di Buleleng. Hal ini bisa dilihat dari berbagai event seni dan budaya yang digelar di Buleleng yang senantiasa meriah dan semua sanggar seni ikut berperan. 

Bupati juga mengungkapkan , banyak aspirasi masuk agar Bupati membuat panggung sekelas art centre. Hal ini terus dipikirkan, dimana pada  tahun depan Taman Bung Karno akan rampung yang dilengkapi dengan panggung sekelas art centre Denpasar.

Sebelumnya Kadis Kebudayaan Buleleng. Gede Komang melaporkan dalam gelaran PKB selama lima hari antusias masyarakat sangat besar menonton PKB. Jumlah  stand kuliner dan UKM sebanyak 39 stand dengan kunjungan diperkirakan sebanyak 20 ribu orang, sedangkan jumlah transaksi keuangan yang beredar sekitar Rp.1.000.600.650.  

Penutupan dimeriahkan tampilan dua sanggar gong kebyar yaitu: Sanggar Gong Kebyar  Anak-anak Penarukan dan Sanggar Gong Kebyar Lokapaksa Seririt.(st)


Oleh : ppidbuleleng | 22 Mei 2019 | Dibaca : 8 Pengunjung


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya :